Aug 032009
 

DRBD sudah, Heartbeat juga sudah, sekarang tinggal menggabungkan keduanya dan memilih layanan apa saja yang akan tersedia di HA kita. Layanan yang akan kita pasang sebagai HA adalah vitual IP, dimana IP ini yang akan dituju oleh kilen, file server dengan nfs dan samba, web server httpd dengan php-nya serta database server MySQL. Sebelum mengintegrasikan layanan tersebut dengan heartbeat ada baiknya dicobakan dulu tanpa heartbeat dan sudah jalan dengan benar.

Agar semua perubahan data dari layanan tersebut dapat tersinkronisasi dengan baik maka ada beberapa lokasi data layanan diatas akan ditempatkan di folder yang tersinkronisasi oleh drbd, dalam hal ini di folder /drdisk. Untuk file server kita tempatkan di /drdisk/shares. Halaman web kita tempatkan di /drdisk/html dan file untuk php session kita tempatkan di /drdisk/php/session, sementara file upload lewat php tempat penyimpanan sementaranya ada di /drdisk/tmp. MySQL database di folder /drdisk/mysql.

Pada tutorial sebelumnya kita matikan dulu layanan drbd, nah sekarang kita hidupkan di kedua komputer dan kerjakan pembuatan folder diatas pada komputer yang dijadikan primary.

[root@hb1 ~]# drbdadm primary r0
[root@hb1 ~]# mount /dev/drbd1 /drdisk/
[root@hb1 ~]# mkdir -p /drdisk/shares /drdisk/html /drdisk/mysql /drdisk/tmp /drdisk/php/session
[root@hb1 ~]# chmod ugo=rwXt /drdisk/tmp/ /drdisk/shares/
[root@hb1 ~]# chmod 770 /drdisk/php/session/
[root@hb1 ~]# chgrp apache /drdisk/php/session/

/drdisk/tmp dan /drdisk/shares permission-nya kita jadi seperti /tmp. /drdisk/php/session ber-permisson 700 dan group owner adalah apache. Setelah itu kita konfigurasi masing-masing layanan agar menggunakan folder yang telah kita sediakan tersebut. File-file konfigurasi ini harus sama di kedua komputer.

Untuk nfs file konfigurasinya adalah file /etc/exports dan isinya cuma satu baris saja:

/drdisk/shares            *(rw,squash_uids=0-99,sync)

Untuk keterangan variabelnya coba saja cari tutorial tentang nfs di internet 😉

Untuk samba, tambahkan baris berikut pada file /etc/samba/smb.conf:

[shares]
        comment = Shares Stuff
        path = /drdisk/shares
        public = yes
        writable = yes
        printable = no

File-file yang ada di /etc/samba juga perlu diduplikasi di komputer satu lagi.

Untuk apache (httpd) file yang perlu dirubah adalah /etc/httpd/conf/httpd.conf. Cari ‘DocumentRoot’ dan isikan dengan /drdisk/html. Kemudian cari ‘<Directory “/var/www/html”>’ dan ganti menjadi ‘<Directory “/drdisk/html”>’. Untuk konfigurasi php, silahkan rubah file /etc/php.ini pada bagian sbb:

....
; Temporary directory for HTTP uploaded files (will use system default if not
; specified).
upload_tmp_dir = /drdisk/tmp
....
session.save_path = "/drdisk/php/session"
....

Pada dasarnya itu saja yang dirubah, kalau ternyata masih ada yang perlu dirubah karena terkait dengan modul lain silahkan baca-baca di www.php.net

Untuk MySQL file konfigurasi yang dirubah adalah /etc/my.cnf:

[mysqld]
datadir=/drdisk/mysql
socket=/var/lib/mysql/mysql.sock
user=mysql
# Default to using old password format for compatibility with mysql 3.x
# clients (those using the mysqlclient10 compatibility package).
old_passwords=1

[mysqld_safe]
log-error=/var/log/mysqld.log
pid-file=/var/run/mysqld/mysqld.pid

Nah, kalau semua layanan diatas sudah jalan dengan baik tanpa terintegrasi dengan heartbeat, maka kini saatnya mengintegrasikan dengan heartbeat. Layanan-layanan diatas berposisi off pada waktu komputer dinyalakan (termasuk drbd), heartbeat yang akan menyalakannya.

File konfigurasi untuk layanan diatas kita tuliskan (misal) di hb-resources.xml dan hb-constarint.xml. hb-resources.xml untuk mengatur setingan layanan dan hb-constaint.xml untuk mengatur batasan/urutan layanan dinyalakan. Continue reading »

Jul 302009
 

Nah ini aplikasi yang menjadi tulang punggung HA, Heartbeat dari Linux HA. Silahkan baca-baca link tersebut untuk mengetahui lebih jauh apa itu heartbeat.

Untuk mengaktifkan heartbeat ini ternyata cukup mudah. Rubah file /etc/ha.d/ha.cf, bikin aja kalau belum ada, dengan isi sebagai berikut:

use_logd on
udpport 694
keepalive 1 # 1 second
deadtime 10
initdead 80
bcast eth0
node hb1 hb2
crm yes
auto_failback yes

isi dari node disesuaikan dengan nama-nama komputernya. Setelah itu membuat file /etc/ha.d/authkeys untuk autentikasinya dengan menggunakan script ini:

cat <<-!AUTH >/etc/ha.d/authkeys
# Automatically generated authkeys file
auth 1
1 sha1 `dd if=/dev/urandom count=4 2>/dev/null | openssl dgst -sha1` !AUTH

Karena file /etc/ha.d/authkeys sensitif, maka rubah permission-nya menjadi 600 (-rw------). Yak segitu saja, heartbeat siap dijalankan. Di fedora based tinggal jalankan ‘service heartbeat start‘ dan jangan lupa service heartbeat di on-kan waktu komputer dihidupkan.

Tapi dengan konfigurasi seperti itu saja heartbeat tidak banyak berguna, harus ada service-service yang ditangani heartbeat yang menjadikannya fungsional sebagai HA, misal visual IP, digabung dengan drbd untuk sinkronisasi data, httpd, nfs, samba dan lain-lain. Nah yang begini akan dibahas pada [Seri HA 3] Sentuhan Terakhir

Jul 292009
 

Apa itu DRBD? Dan apa pula hubungannya dengan HA? Coba jalan-jalan ke sini dulu.

Pada dasarnya DRBD adalah software untuk sinkronisasi data tetapi pada level block device, yaitu level dibawah filesystem. Jadi membuat filesystem-pun akan disinkronkan. Sinkronisasi pada level block device ini diperlukan (tetapi tidak harus) agar HA bisa lebih mulus pergantian komputernya.

OK, langsung ke hardware dan konfigurasinya yang diperlukan untuk drbd. Pertama-tama tentu partisi yang akan disinkronkan, berikut hasil perintah ‘fdisk -l’ dari kedua komputer:

[root@hb1 ~]# fdisk -l
....
   Device Boot      Start         End      Blocks   Id  System
/dev/hda1   *           1        1305    10482381   83  Linux
/dev/hda2            1306        1436     1052257+  82  Linux swap / Solaris
/dev/hda3            1437        2564     9060660   83  Linux
[root@hb2 ~]# fdisk -l
....
   Device Boot      Start         End      Blocks   Id  System
/dev/hda1   *           1        1305    10482381   83  Linux
/dev/hda2            1306        1370      522112+  82  Linux swap / Solaris
/dev/hda3            1371        2498     9060660   83  Linux

Perhatikan, walau besar kedua hardisk berbeda, besar partisi (hda3) yang akan dipakai harus sama persis (1127 blok).

Selanjutnya saya menggunakan 2 kartu jaringan di masing-masing komputer. Berikut hasil ‘ifconfig’ dari kedua komputer:

[root@hb1 ~]# ifconfig
eth0      Link encap:Ethernet  HWaddr xx:xx:xx:xx:xx:xx
          inet addr:192.168.0.11  Bcast:192.168.0.255  Mask:255.255.255.0
          ....

eth1      Link encap:Ethernet  HWaddr xx:xx:xx:xx:xx:xx
          inet addr:10.0.0.11  Bcast:10.0.0.255  Mask:255.255.255.0
          ....
[root@hb2 ~]# ifconfig
eth0      Link encap:Ethernet  HWaddr xx:xx:xx:xx:xx:xx
          inet addr:192.168.0.12  Bcast:192.168.0.255  Mask:255.255.255.0
          ....

eth1      Link encap:Ethernet  HWaddr xx:xx:xx:xx:xx:xx
          inet addr:10.0.0.12  Bcast:10.0.0.255  Mask:255.255.255.0
          ....

eth0 akan terhubung ke jaringan lokal dan eth1 akan saling terhubung dengan kabel kros, dengan kata lain kedua komputer punya jalur pribadi lewat eth1. Kenapa hal ini perlu dilakukan? Tipe sinkronisasi yang dipilih memerlukan bandwidth yang cukup besar, agar tidak mengganggu jaringan lokal maka perlu dipisahkan lewat jalur pribadi ini. Untuk men-tes apakah jalur ini telah berfungsi lakukan ping ke IP dari eth1 komputer lainnya. Continue reading »

%d bloggers like this: